Total 1.312 Rumah di Sembilan Desa Terdampak Banjir di Majene

  • Bagikan

MAMUJU – Sebanyak 1.312 rumah milik warga di sembilan desa dan satu kecamatan di Kabupaten Majene, Provinsi Sulawesi Barat, terendam banjir.

Hal ini ditegaskan oleh Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Majene Ilhamsyah.

“Hingga sore ini masih ada beberapa wilayah yang terkena banjir dan longsor,” kata Ilhamsyah saat dihubungi wartawan, Jumat (27/5/2022).

Baca Juga  Bupati Majene Minta 69 Pejabat Tim Safari Ramadhan Bantu Masjid yang Dikunjungi

Menurutnya, banjir dan longsor terjadi di Desa Maliaya, Mekkatta, Lombong, Lombong Timur, Bambangan, dan Kayu Angin serta Kecamatan Malunda di Kabupaten Malunda; Desa Tubo Poang di Kecamatan Tubo; serta Desa Tammeroddo Utara dan Seppong di Kecamatan Tammeroddo.

Ilhamsyah mengatakan, bencana banjir membanjiri pemukiman warga dan fasilitas umum, merusak beberapa rumah dan jembatan, serta menyebabkan sejumlah ternak milik warga hanyut.

Baca Juga  Puluhan Hewan Ternak dan Tiga Rumah Hanyut Terbawa Banjir di Desa Mekkatta

Menurut dia, banjir tersebut menyebabkan enam rumah dan saluran air bersih di Desa Kayu Angin rusak dan mengakibatkan putusnya jembatan di Desa Bambangan.

Selain menyebabkan banjir, hujan dengan intensitas tinggi yang menghanyutkan sebagian wilayah Kabupaten Majene pada Kamis (26/5) mengakibatkan tanah longsor.

Baca Juga  Perusahaan di Sulbar Diminta Aktif Lapor Aktivitas Tenaga Kerja Asing

Banjir dan longsor, menurut Ilhamsyah, menyebabkan jalan penghubung kedua dusun tersebut tertutup longsor dan memaksa 86 KK mengungsi di Desa Bambangan.

Ilhamsyah mengatakan BPBD berkoordinasi dengan pemerintah kecamatan dan desa/kelurahan untuk menangani dampak banjir di sembilan desa dan satu kecamatan.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *