Satu Juta Lebih Bibit Mangrove Bakal Ditanam di Pesisir Sulbar

  • Bagikan

MAJENE – Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Barat (Sulbar) Akmal Malik meninjau pembibitan mangrove di Desa Binanga Kecamatan Sendana, Kabupaten Majene, Senin (29/8/2022).

Akmal Malik meninjau untuk persiapan penanaman bibit mangrove 1,2 juta lebih.

Akmal Malik merencanakan penanaman mangrove 1,2 juta lebih ini menyasar sepanjang pesisir pantai Paku- Suremana pada November 2022 mendatang.

Rencana penanaman mangrove itu melibatkan siswa mulai dari proses pembibitan, penanaman hingga pemeliharaan.

Baca Juga  Sejumlah Pemuda Milenial Majene Dikenalkan Nilai-nilai Budaya Mandar

Tujuannya untuk proses mengedukasi siswa agar mencintai dan merawat lingkungan.

“Terpenting adalah mengedukasi siswa mencari pembibitan, penanaman dan pemeliharaan, agar mereka cinta terhadap lingkungan,” ungkap Akmal Malik.

Lanjut dia, untuk menyukseskan gerakan penanaman mangrove itu, perlu melibatkan setiap pihak.

“Kelola dan perawatan lingkungan kita harus kolaborasi setiap pihak, nah kuncinya di situ,” pungkasnya.

Baca Juga  BCL dan Adi Ahsan Hadir di Open House Kombes Pol Nurhabri Nurdin Atjo

Disebutkan, saat ini lahan mangrove yang sudah rusak seluas 4.900 hektare lahan mangrove.

“Na penanaman seluas 143 hektar, ini akan secara perlahan kita benahi,” terang Akmal Malik.

Mengingat masih terdapat beberapa titik yang masyarakatnya menolak untuk ditanami mangrove.

“Dan memang ada pro dan kontra dan itu biasa. Kalau memang masyarakat tidak mau cari titik lain. Itu tidak apa-apa,” ungkapnya.

Baca Juga  Bupati Majene Ancam Laporkan DPRD ke Kejaksaan Tinggi

Dijelaskan masyarakat saat ini perlu kita berikan pemahaman akan pentingnya hutan mangrove.

Sebab selain menahan ombak, hutan mangrove juga ditempati ikan dan kepiting bertelur.

“Untuk itu kita bangun komunikasi dengan masyarakat, akan pentingnya itu agar tidak terjadi pro dan kontrak,” tutupnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *