Arab Saudi Hanya Perbolehkan Jemaah Berusia di Bawah 65 Tahun Ibadah Haji

  • Bagikan

JAKARTA – Tahun ini Arab Saudi menaikkan kuota haji menjadi 1 juta jemaah. Angka ini naik dari jumlah penerimaan tahun sebelumnya yang hanya mencapai 60 riibu jemaah.

Tak hanya meningkatkan jumlah penerimaan, Arab Saudi juga kini memperbolehkan jemaah haji yang berasal dari luar negaranya untuk melakukan ibadah haji.

“Kementerian Haji dan Umrah telah memberikan wewenang kepada 1 juta jemaah, baik asing maupun domestik, untuk melakukan ibadah haji tahun ini,” ujar Kementerian Haji dan Umrah dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga  Tunggal Putra Paceklik Gelar All England 25 Tahun, Ini Saran Untuk Jonatan dkk

Namun demikian, jemaah yang diperbolehkan untuk melakukan ibadah haji harus memenuhi sejumlah syarat.

Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi hanya memperbolehkan jemaah berusia di bawah 65 tahun untuk melakukan ibadah haji.

Selain itu, seperti dikutip dari Reuters, para peziarah juga harus sudah mendapatkan vaksin lengkap.

Baca Juga  Pemeriksaan Ketat Sapi yang Melintas ke Kalimantan Timur

Untuk jemaah dari luar Arab Saudi, syarat lain yang harus dipenuhi adalah hasil tes PCR yang menyatakan negatif.

Sebelumnya, kuota jemaah haji dibatasi hanya sebanyak 60 ribu orang. Pembatasan dilakukan demi upaya pencegahan penularan SARS-CoV-2 alias virus corona penyebab Covid-19.

Media lokal, Haramain, sempat menjabarkan sejumlah aturan yang kabarnya akan diterapkan dalam penyelenggaraan haji di 2021.

Baca Juga  Soal Keterlambatan Pengadaan Seragam Linmas, ini Kata Kasat Pol-PP Majene

Aturan-aturan ini antara lain, jemaah yang berangkat haji harus berusia 18-60 tahun, sehat dan tidak pernah dirawat di rumah sakit karena sakit apapun selama 6 bulan sebelum keberangkatan.

Jemaah pun harus sudah vaksin Covid-19 dan membawa kartu vaksin resmi dari pemerintah negara asal atau rumah sakit.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *