Akmal Malik Mengaku Terlambat ke Marano: Marahlah ke Kadis Transmigrasi

  • Bagikan
Pj. Gubernur Sulbar Akmal Malik saat berkunjung ke UPT Marano.

MAMUJU— PJ Gubernur Sulbar Akmal Malik meminta Dinas Transmigrasi Kabupaten dan Provinsi berkolaborasi mengelola UPT Marano. Hal itu disampaikan saat melakukan kunjungan di UPT Marano Mamuju, Minggu, 12 Februari 2023

Menurutnya, potensi wisata dan lahan yang subur di Marano menjadi peluang kedepan mengembangkan agrowisata serta menjadi UPT Marano menjadi sentra hortikultura yang dapat menyuplai ke daerah lain, termasuk ke Ibukota Nusantara (IKN). 

Hal itu dapat terwujud ketika UPT Marano memiliki badan usaha atau BUMDES (Badan Usaha Milik Desa), untuk mengelola wisata dan hortikultura di Marano. 

Baca Juga  Perang Saudara di Sudan, Mahasiswa Sulbar Kuliah di Afrika Dipulangkan Gubernur

“Marano berpeluang mengembangkan potensi disini. Kedepan saja mengajak marano menjadi agrowisata. Kalau bapak setuju kita akan bentuk dulu keramahtamahan, dan komitmen aturan yang harus dipatuhi di kawasan agrowisata yang akan dibangun. salah satunya tidak membawa sampah kesini,” ujar Akmal. 

Adapun tujuan BUM UPT Marano nantinya diharapkan dapat mengelola wisata serta mengembangkan peluang bisnis agrowisata di Marano. Tentunya didukung dengan sarana dan prasarana. 

“Sebagai awal saya akan bantu bangun homestay disini,” ungkapnya. 

Lanjut Akmal Malik,  persoalan jalan menjadi kendala utama di Marano seharusnya sudah dapat tertangani tahun 2023. Sayangnya ia baru sempat berkunjung ke Marano. 

Baca Juga  Pj Gubsulbar Prof Zudan Bangun Chemistry dengan Pemkab Polman

“Tugas utama kita adalah perbaiki jalannya. Sayangnya saya terlambat datang kesini kalau saya berkunjung Juli tahun lalu, jalannya bisa dikerjakan tahun ini, marahlah kepada kepala dinas Transmigrasi.” ujar Akmal Malik. 

Meski begitu, Akmal Malik tetap berkomitmen membantu mencari solusi agar jalan sepanjang 14 Kilometer dari trans Sulawesi ke UPT Marano dapat diaspal. Sebagai bantuan awal pemprov akan menempatkan satu ekskavator untuk pemeliharaan jalan mengantisipasi longsor. Alat berat itu juga dapat digunakan untuk menggarap lahan pertanian. 

Baca Juga  Pemerintah Siapkan Rumah Bersubsidi Bagi ASN di Sulbar

“Soal jalan memang tidak mudah  Dan kita terap berikhtiar dan mencari uang, kalau ada uang kita aspal. untuk sementara kita siapkan ekskavator,” kata Akmal Malik. 

Kepala Dinas Transmigrasi Sulbar Ibrahim mengatakan, dengan bekerja sama pemkab Mamuju akan membentuk BUM UPT Marano tahun ini. 

“Kita berharap potensi yang ada di Marano dapat terus dikembangkan dan masyarakat disini dapat lebih maju ,” ungkapnya. (rls)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *