Akmal Malik Soal Stunting di Sulbar: Kenapa Pendamping Dikasih Uang, Orang Didampingi Tak Dapat

  • Bagikan
Pj Gubernur Sulbar Akmal Malik melakukan pertemuan dengan Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo, di Jakarta Selasa 28 Februari 2023.

MAMUJU, Pj Gubernur Sulbar Akmal Malik melakukan pertemuan dengan Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo, di Jakarta Selasa 28 Februari 2023.

Pertemuan itu membahas percepatan penurunan stunting di Sulbar. Akmal Malik berharap bersama BKKBn dapat menekan stunting di Sulbar saat ini diangka 35 persen atau posisi kedua tertinggi di Indonesia. 

Upaya yang didorong adalah memastikan intervensi yang dilakukan tepat sasaran serta melakukan aksi nyata dalam penanganan keluarga sasaran. 

Baca Juga  Kapolda Sulbar Cek Logistik di Gudang KPU Majene

Pemprov sendiri telah mendorong setiap pejabat eselon menjadi pengapu keluarga beresiko stunting.

“Saya telah meminta para eselon untuk menjadi pengampu stunting,” ucap Akmal ketika berdialog kepala BKKBN.

Baca Juga  Longsor Tutup Jalan Poros Mamuju-Mamasa

Akmal Malik juga berharap agar bersama sama mendorong Data Desa Presisi (DDP) menjadi rujukan sehingga intervensi lebih tepat sasaran. Dengan begitu, besaran dana yang dikucurkan pusat ke daerah tidak lebih banyak untuk pelatihan.  

Baca Juga  Transaksi Pembayaran Digital QRIS Capai Rp 6,92 Miliar

“Saya kritisi itu DAK Non Fisik, biaya operasional pendamping, kenapa pendamping dikasi uang sementara orang didampingi tidak mendapat uang,” kata Akmal.

Ia mengatakan, Konfergensi memang penting tetapi kalau konfergensi tidak dimaknai dengan baik itu akan menjadi masalah. (rls)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *