Pemprov Sulbar Siapkan Sanksi Bagi ASN Mudik Pakai Randis

  • Bagikan

MAMUJU – Pemerintah Provinsi Sulawesi Barat, menyiapkan sanksi bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) yang menggunakan kendaraan dinas mudik lebaran tahun ini.

Penegasan tersebut disampaikan langsung oleh Sekprov Sulbar Muhammad Idris saat ditemui di plataran rumah jabatan Gubernur Ali Baal Masdar Jalan Abdul Malik Pattana Endeng, Kecamatan Simboro, Mamuju, Sulbar, Senin (18/4/2022).

“ASN tidak menambah liburnya saat hari raya Idul Fitri 1443 Hijriah,” sebutnya.

Baca Juga  Bupati Mamuju Serahkan Benih Jagung kepada Petani

Bahkan, Muhammad Idris menyebut ASN dilarang membawa mobil dinas saat pulang kampung.

Penerapan aturan itu, kata Idris, bertujuan agar seluruh ASN masuk kerja tepat waktu dan tidak ada yang menambah libur.

Hal itu guna mengikuti aturan yang dikeluarkan Pemerintah Pusat dan berlaku secara nasional.

Sekprov menegaskan dirinya sendiri tidak akan menggunakan mobil dinas saat mudik ke kampung halaman.

Baca Juga  Warga Bala-balakang Terima 1.000 Bendera dari Pemprov Sulbar

Alasannya, pejabat harus bisa menjadi contoh yang baik bagi masyarakat dan tidak melanggar aturan.

“Penekanannya semua pejabat Organisasi Perangkat Daerah (OPD) harus mengikuti semua ketentuan yang ada. Sehingga bisa menjadi contoh kepada bawahannya,” ungkap Idris.

Selain itu, jika ada pejabat dirazia menggunakan mobil dinas akan diberikan sanksi.

Baca Juga  Pemprov Sulbar Dorong Optimalisasi Pengelolaan Aset

Sebelumnya, Pemerintah telah menetapkan libur nasional Hari Raya Idulfitri 1443 H serta cuti bersama lebaran 2022.

sebanyak 4 hari yang ditetapkan menjadi cuti bersama lebaran Idulfitri tahun ini, yakni tanggal 29 April serta 4-6 Mei 2022.

Sedangkan untuk hari libur nasional, ditetapkan selama dua hari, yakni pada 2 dan 3 Mei 2022.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *