Lima Provinsi Mengentaskan Desa Tertinggal dan Sangat Tertinggal

  • Bagikan

JAKARTA – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar menyampaikan terdapat lima provinsi yang berhasil mengentaskan desa tertinggal dan sangat tertinggal.

“Bali, DI Yogyakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Kepulauan Bangka Belitung sudah tidak ada lagi di sana desa tertinggal dan sangat tertinggal,” ujar Mendes PDTT di Jakarta, Kamis (11/8/2022).
 
Ia mengharapkan jumlah provinsi yang berhasil mengentaskan desa tertinggal dan sangat tertinggal pada 2023 terus bertambah.

Baca Juga  Ribuan Warga Demo Tolak Putusan Bupati Majene Tunda Pilkades

Berdasarkan Indeks Desa Membangun 2015-2022, ia mengemukakan, jumlah desa sangat tertinggal berkurang 8.471 desa, dari 13.453 desa menjadi 4.982 desa. Sementara desa tertinggal berkurang 24.008 desa, dari 33.592 desa menjadi 9.584 desa.

Kemudian, desa berkembang bertambah 11.020 desa, dari 22.882 desa menjadi 33.902 desa. Desa maju bertambah 16.641 desa, dari 3.608
desa menjadi 20.249 desa.

Baca Juga  Bupati Majene Lantik BPD Lima Desa

Sedangkan desa mandiri bertambah 6.064 desa, dari 174 desa menjadi 6.238 desa.

“Alhamdulillah tahun 2022 ini jumlah desa mandiri sudah semakin banyak dibanding pada saat 2015 hanya 174 desa,” tuturnya.

Ia menyampaikan bahwa sejak penyaluran dana desa, kemiskinan di desa turun dari 14,21 persen pada 2015 menjadi 12,53 persen pada 2021.

Ia menambahkan, kebijakan bantuan langsung tunai (BLT) Dana Desa menurunkan 0,32 persen kemiskinan di desa, daripada di kota yang naik 0,91 persen sepanjang pandemi COVID-19.

Baca Juga  Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Kelurahan Pekkabata, Tahun 2022

Mendes PDTT juga menyampaikan bahwa penyaluran dana desa mampu menahan ketimpangan ekonomi. Penurunan rasio Gini dari 0,334 pada 2015 menjadi 0,315 pada 2021 ditunjang partisipasi dan gotong royong warga dalam pembangunan desa.

“Dana desa berperan memeratakan manfaat pembangunan,” katanya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *