Guru PAI Diminta Ajarkan Tauhid Kepada Anak Sejak Dini

  • Bagikan

MAKASSAR – Ketua Tim Penggerak PKK Sulsel Naoemi Octarina meminta agar guru Pendidikan Agama Islam (PAI) bisa mengajarkan anak-anak tentang tauhid sejak dini. Sehingga, mereka bisa mengenal Tuhannya.

“Kita tanamkan Tauhid kepada anak-anak kita sejak dini. Bagaimana mereka mengenal Tuhannya. Inilah gunanya guru Pendidikan Agama Islam,” kata Naoemi, saat menghadiri Bimbingan Praktek Manasik Haji Guru Pendidikan Agama Islam Taman Kanak-kanak (GPAI TK), yang dilaksanakan Forum Komunikasi Guru Pendidikan Agama Islam Taman Kanak-kanak (FKG PAI TK) Provinsi Sulsel, di Asrama Haji Sudiang Makassar, Kamis (26/5/2022).

Bunda PAUD Sulsel ini mengatakan, mengajarkan manasik haji, sudah sekaligus mengajarkan sejarah Islam kepada anak-anak. Manasik haji ini sangat penting diajarkan, karena kita harus menanamkan moral Pendidikan Agama Islam kepada anak-anak kita.

Baca Juga  Kemenkumham Sulbar Berupaya Maksimalkan Layanan Grasi

Pada pendidikan di usia dini, kata dia, adalah pendidikan karakter, menciptakan anak-anak atau generasi yang berakhlak mulia dan beradab.

“Tidak hanya pintar, tapi juga beradab. Adab kepada orangtua, guru, bagaimana adab kalau mau tidur, dan seterusnya. Semua diajarkan dalam Islam, bagaimana melakukan kegiatan kita sehari-hari,” urainya.

“Ini adalah tugas kita bersama, tidak hanya guru tapi juga orangtua. Jadi guru dan orangtua harus saling sinergi,” sambungnya lagi.

Baca Juga  Produksi Beras di NTB Bisa Mencapai 1 Juta Ton per Tahun

Naoemi berharap para guru bisa memberikan contoh kepada anak didiknya. Tidak hanya sekadar menyuruh. Karena itu, pendidikan karakter sebenarnya harus dimulai dari guru.

Anak-anak didik di usia PAUD, lanjut Naoemi, juga jangan dipaksa belajar Calistung. Karena di usia PAUD adalah waktu untuk bermain. “Cukup memperkenalkan sedikit demi sedikit. Peran guru di sekolah sama dengan peran orangtua,” ujarnya.

Guna mewujudkan PAUD Holistik Integratif (HI), akan melibatkan semua pihak dari lintas sektor. Karena itu, pembinaan terhadap guru harus ditingkatkan. Antara lain, dengan membekali guru dengan ilmu parenting, ilmu psikososial, cara mengajar mengaji yang benar, hingga komunikasi yang efektif atau public speaking.

“Karena guru punya peranan penting, pemerintah juga harus perhatikan kesejahteraan guru. Apalagi guru kita lebih banyak honorer. Doakan pemimpin kita agar bisa mengambil kebijakan yang tepat, yang baik untuk masyarakat. Jangan doakan yang buruk-buruk. Supaya efeknya terasa ke seluruh masyarakat,” urainya.

Baca Juga  Kapolda Sulbar Cek Logistik di Gudang KPU Majene

Dalam kesempatan tersebut, Naoemi juga meminta agar para guru PAUD turut mensosialisasikan pentingnya imunisasi, serta pemenuhan gizi anak untuk mencegah stunting dan gizi buruk.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *